RSS

To Travel or Nanti Nunggu Suami – that’s the question!

04 Jun

Langsung ah ga pake babi basi, gini nih.. I really don’t get the concept of “Liburan nanti kalo udah bareng suami aja”, sungguh!!

Jadi bermula dari rencana traveling saya bulan ini, setelah traveling terakhir saya jadi makhluk antisosial, sekarang ingin liburan bareng temen2. So mulailah pilah pilih beberapa teman yang kayaknya asik buat teman seperjalanan. Oya, buat saya, teman yang mungkin sehari-hari dekat dan jadi tempat curhat belum tentu asik buat teman traveling =D, dan biasanya saya ga memperdulikan lingkaran pertemanan, jadi bisa saja gitu saya liburan bersama teman sekolah, kuliah dan teman yang kenal karena pernah bareng traveling juga.. *ruwet*
Nah, dari beberapa orang beruntung yang masuk dalam list ‘Teman Traveling Asik’ itu, ternyata lumayan banyak yang tertarik tapi ada juga beberapa yang menolak dengan berbagai alasan standar seperti sibuk, susah dapat cuti, sudah ada rencana, dll. Namun alasan yang paling saya ga ngerti ya itu ‘liburannya nanti aja kalo udah bareng suami’, dan itu ga cuma satu orang, ada 3 orang!!! -___-“

Mendadak merasa apa saya yang sudah ketinggalan jaman jadi ga update alasan untuk tidak liburan terkini.. *halah*
Tanpa bermaksud menghakimi atau apapun, memang saya benar-benar bingung karena menurut pemikiran saya, liburan berdua bukankah hambatannya akan semakin banyak yah?

Pertama urusan cuti, pengalaman pribadi mengatur cuti saya sendiri saja selama ini sudah lumayan susah (terutama karena definisi ‘hari kerja’ itu mencakup hari sabtu *curcol*) belum lagi nanti harus menyesuaikan dengan jadwal cuti suami. Fiuh.. yang ada nanti ga akan jadi jalan atau kalau saya sih, mungkin ujung2nya akan traveling sendirian juga.. haha.. dadah dear suami.. I give you some time to miss me.. Masih inget kan gimana caranya masak Indomie?? =P

Kedua, urusan biaya. Jelaslah pengeluaran antara single bahagia dengan pasangan menikah jaooooooh berbeda, apalagi SKALA PRIORITASnya. Skenario yang ada di otak: saya, seorang istri amatir belum memiliki anak, memiliki  uang sekian yang cukup untuk jalan2 berdua, namun juga dihadapkan dengan kenyataan ‘duh, kamar mandi perlu renovasi nih’, atau ‘ah, ini panci serbaguna lucu juga, bisa masak macam2 buat suami biar dia ga selingkuh ama Farah Quinn’,  atau ‘eh buset, biaya pendidikan tiap tahun naik 15% anak gw nanti mau gw sekolahin pake apa???’ Yang ada jadinya nanti uang sekian itu akan dialokasikan ke keperluan yang lain..yang lebih berbau rumah tangga daripada urusan traveling. Aaah.. Tiba-tiba teringat adegan film UP dimana Carl dan Ellie bertahun-tahun menabung di dalam toples untuk pergi ke Paradise Fall, tapi kemudian uang itu selalu terpakai untuk hal2 yang lebih penting.. Sampai akhirnya Ellie sakit dan meninggal.. Huhu.. Nonton berkali2 dan saya selalu menangis di bagian Married Life itu.. :’)

Ketiga, anak. Teknologi sehebat apapun untuk mengatur kehamilan tetap ga bisa menghalangi kehendak Yang Maha Memberi kan. Skenario di kepala saya lagi, sekarang sebagai calon ibu, doooh hamil2 asik gini gimana ceritanya mau snorkeling, naik banana boat, apalagi parasailing… terus trekking di pantai karang2 gitu atau jalan2 muterin kuil dan museum *museum ini bayangannya Louvre :P*, gimana capeknya?? Kalau sudah punya anak pun, untuk usia batita, fiuh.. Teman2 saya yang sudah mempunyai anak, ke mall saja bawaannya kaya rombongan lenong.. Sementara saya ini backpacker anti bagasi.. Ckck rempong sekali yah bayangannya.. udahlah di rumah aja kita.. hahaha

Keempat, hehehe kalau pun nasib saya beruntuuuuuuuung sekali, dapat suami yang berpenghasilan cukup untuk renovasi rumah, beli panci serbaguna, beli asuransi pendidikan, investasi jangka pendek-menengah-panjang, bayar nanny,  pokoknya cukup untuk macem-macem sampai akhirnya masih ada dana lebih untuk traveling, saya tetap ga mau rugi dooonk.. Gini maksudnya, sekarang saya hanya mampu traveling ke tempat2 dengan low hingga medium budget, kalau sudah menikah (dan beruntung sekali seperti disebut diatas) ya ga mau lah kalo cuma diajak ke yang low atau medium budget lagi… Beginilah percakapan yang akan terjadi: “Mas! Aku mau ke Raja Ampat!! Seminggu yah.. mumpung anak kita tiga2nya lagi liburan sekolah,, si mbak juga semuanya kita ajak, biar nanti ada yang jagain kalo kita diving! Okeh?! Deal!” =))))))))))

Jadi sebenarnya apaaa pesan moral tulisan ini?? Err.. ga ada! hehe.. cuma sekedar opini pribadiii sekali, berusaha menumpahkan kebingungan saya pagi ini. Semuanya memang tergantung pribadi masing2, saya jenis orang yang akan memilih nyebur2 lumpur di gua bawah tanah daripada lihat objek wisata dengan teknologi tinggi, wisata belanja jalan2 santai lihat2 kota, haha bukan gaya saya.. Saya juga punya kok teman yang sudah mempunyai anak usia 1 tahun tapi masih bisa asik jalan2 ke pantai bersama istri dan anaknya, tapi faktanya juga sebelum menikah dia sudah puas2in traveling sendirian sampai menggelandang di negeri orang..

Life that you know and (you think you) have could possibly gone without you noticing. You can plan all you want but isn’t it easier to live for the moment? 😉

PS: berkaitan dengan niat meninggalkan suami sendirian untuk pergi liburan, dan obsesi pergi ke Raja Ampat yang berlebihan seperti tertulis diatas, anybody, tolong ingatkan saya untuk mendelete postingan ini sebelum dibaca oleh siapapun calon suami saya nanti. Terimakasih..
Ambareeta

Bonus ah, video Married Life Carl-Ellie from UP (Pixar – 2009) 

 
Leave a comment

Posted by on June 4, 2011 in Daily A to Z

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: